Pages

Powered by Blogger.

16.1.17

Journey To be A Mom; Dokter Kandungan

Dokter kandungan ini cocok-cocokan ya. Misalnya temen kalian ada yang cocok dengan dokter A, kita bisa jadi tidak cocok dengan dokter A. Yang tahu ya kita sendiri.

Jujur, pertama kali tahu hamil dan mau cek kandungan saya tidak searching-searching dulu dokter kandungan yang bagus dan recommended. Datang dan bilang ke resepsionis mau  cek kandungan. Ditanya mau ke dokter siapa, jawab juga ya yang ada saja. Hahaha.

Post ini tentang dokter kandungan yang pernah saya datangi. Saya bukan tipe yang suka gonta-ganti nyoba-nyoba spog kalau udah dapat yang cocok. Tapi  ganti-ganti karena pindah domisili tempat tinggal, cari rumah sakit yang terdekat dengan tempat tinggal.

1. Dokter Agung Witjaksono; praktek di RSIA Kemang Medikal Care. RSIA yang ditempuh dengan jalan kaki 5 menit saja dari kosan di Ampera. Orangnya asyik kok, menjelaskan dan mudah dipahami. Tapi saya baru tahu ada yang namanya Transvaginal USG, USG lewat vagina. Kirain USG hanya lewat perut. The first humiliating moment ketika TV ini. hahaha

2. Dokter Elson Djakaria; ini dokter teman Papa, saat itu 2 bulan lagi di Gorontalo.

3. Dr. Prima Progestian; praktek di RSIA Muhammadiyah Gandaria. Karena sudah pindah di Gandaria jadi pindah RS juga. Nggak pilih SPOG juga langsung dikasih ke Dr. Prima. Untung lumayan cocok. RS ini juga cukup jalan kaki 5 menit hihihi. Sama Dr. Prima paling lama hehe

4. Dr. Agus Sunarto; karena saat itu Dr. Prima lagi tidak bisa datang jadinya ke SPOG yang ada aja dulu karena suami udah cuti hari itu. Nggak terlalu cocok. Lebih banyak diam tidak menjelaskan kalau tidak ditanya.

5. Dr. Hidayat Wirahadikusuma; cek kandungan pertama kali saat udah pindah ke Bogor. Sebenarnya saat itu mau dokter cewek aja, karena mengingat harusnya 1-2 minggu lagi udah mau melahirkan. Tapi semua dokter cewek di hari itu nggak ada yang praktek, ya udah ke dokter yang ada aja. Dokter senior sudah tua. Cek pembukaan dan panggul sama beliau. Dibilang kurang jalan hahaha. dokter ini juga yang bantu melahirkan nantinya.

6. Dr. Karmini; seminggu setelah cek sama Dr. Hidayat ada jadwal kontrol lagi. Tapi ternyata Dr. Hidayat nggk ada, ada operasi SC di RS lainnya. Ya udah yang ada lagi, ini dokter senior juga kayaknya, cewek. Ini cek setelah lewat HPL (Hari perkiraan Lahir) 2 hari. (Setelah 36 week kehamilan cek kandungan sudah rutin seminggu sekali). Lebih cocok sama Dr. Hidayat sejujurnya, Dr ini agak kurang senyum. Sekali lagi ini menurut saya lho ya.

7. Dr. Astri Susanti; Dikarenakan sepertinya Dr. Hidayat udah pensiun jadinya ke Dr. Astri. Dulu sebenarnya mau sama Dr. Astri sih. Dr perempuan yang jilbaban, saat itu kesana karena lagi kena plugged duct (penyumbatan ASI, jadi PD bengkak nggk kempes biar udah di pompa), lumayan juga orangnya ramah :)

Sekian dokter kandungan yang pernah saya datangi. Lumayan banyak ya 7 hahaha.

13.1.17

Journey To Be A Mom; Inside My Belly

Saat Aliyah masih dalam kandungan dia tergolong aktif ya, sering banget gerak-gerak, tendang-tendang perut. Nggak heran sekarang udah lahir nggk bisa diam. Usia 2 hari udah gerakin tangan lepas dari bedong.

Saat usia kehamilan sekitar  6-8 bulan lagi keracunan main games piano tiles. Dan si Aliyah suka! Setiap main itu dia pasti tendang-tendang. Ikutan heboh dalam perut. Sepertinya kamu mau jadi pianis ya nak, nanti ya hihihi.

Pernah saat usia 7 bulan mau masak di lantai 3, tiap penghuni kosan kan punya loker sendiri di lantai 3, nah lokasi loker bukan gantung ditembok atas tapi kayak dibawah kitchen set gitu. Suatu saat mau ambil bahan makanan di dalam loker, jongkok, eh kayak salah posisi, jatuh deh sayanya. Pantat duluan. Berasa sakit sih enggak ya, CUMAAA, takut. Takut setengah mati. Takut janin di dalam shock dan kenapa-kenapa. Di elus-elus nggak ada gerakan, udah panik banget sayanya sampe nangis. Nelponin suami yang saat itu ada di kantor bisa belasan kali apa nggk diangkat-angkat. Kebayang dong udah panik banget ditambah kesel tambah nangis. Mutusin nggk jadi masak balik ke kamar, wudhu, ngaji. Biasanya juga Aliyah pas sayanya lagi ngaji suka tendang-tendang juga.

Alhamdulillah, beberapa saat kemudian ada gerakan dari dalam perut. Itu perasaan LEGA tiada bandingannya deh. Sejak saat itu nggak berani jongkok lagi takut keseimbangan nggk bagus lagi karena perut udah gede juga kan. Mending berlutut deh.

5.1.17

Journey To Be A Mom; Tahap Kehamilan

Ini super lama ya update dari satu fase ke fase yang lain. Maklum Ibu baru, disamping malas juga. Hahaha....

Jadi masa-masa kehamilan bisa dibilang kayak roller coaster sih. Ada senang, sedih, marah, excited, macam-macam deh perasaannya. Suasana saat hamil sangat dipengaruhi sama hormon. Bisa-bisa masalah kecil sayanya marah besar, nonton film biasa bisa nangis. Ibaratnya sensitif.

Masa-masa kehamilan saya ini sepertinya tidak sama dengan Ibu-Ibu yang lain yang diidentikan dengan mual, pusing, maupun muntah. Saya merasa kehamilan saya mudah (disamping emosi yang naik turun ya). Saya tidak pernah merasakan yang namanya morning sickness, pusing, muntah seperti itu. Bagus sih ya, kalau kata dokter jangan seperti yang lain hehe. Makan pun walaupun disuruh yang bergizi masih suka kecolongan jajan pinggiran. Setidaknya udah mau makan sayur sedikit-sedikit.

Paling yang dirasakan saat itu ya sering banget namanya kebelet, sampe malam pun suka susah tidur karena kebelet terus. Disamping itu ya seperti biasa aja. Saat hamil masih tinggal ngekos di Jakarta. Jarang masak sendiri. Biasanya beli atau order makanan saja. Ngekos aja pindah-pindah;
1. Di daerah Ampera: tinggal di lantai 3. Kebayang dong lagi hamil setiap hari harus naik turun tangga buat beli makanan, ke laundry, belanja ke supermarket. Mana pas pindahan ke kosan berikutnya harus bolak-balik lantai 1-lantai 3 buat ambil barang yang super banyak. Tapi so far, sangat suka di kosan ini. Pemiliknya ramah banget, suka ngasih makanan, pas tahu saya hamil saja beliau lompat kegirangan. Kamarnya besar dan paling bagus lihat pemandangan sekitar.
2. Daerah Radio Dalam; pindah ke dekat kantor suami, cuma sebulan karena lumayan harganya hahaha. lantai 1 untungnya tapi kalau mau nyuci di lantai 2 dan jemurnya ke lantai 3 hahaha, sama aja.
3. Daerah Gandaria; ini kosan terakhir sebelum pindah ke Bogor dan melahirkan. Tinggal di lantai 1 sih, cumaaaaaaaaa, dapurnya di lantai 3, tempat nyucinya di lantai 3 dan jemurnya di lantai 4. tetap aja naik turun tangga hahaha. Kebayang dong hamil tua naik turun tangga gimana capeknya. Tapi mungkin karena itu jadi kuat kandungan hahaha, hamil 39week masih jalan-jalan ke IKEA yang panjang itu (pulangnya encok). Daerah situ banyak taman juga dan dekat kemana-mana.

Saat masa-masa kehamilan saya sering sendiri di kosan. Maklum pekerjaan suami yang sering melaut. Pernah ditinggal 1,5 bulan sendiri di kosan. Bosan? nggak juga. Karena sejatinya saya orangnya bukan yang gampang bosanan. Asal ada internet mah hajar bleh. Hahaha.

Selain itu juga sering ke Rumah Sakit buat cek kehamilan juga sering sendiri, sedih. Ke Mall sendiri, pokoknya cukup sering sendiri. Tapi terbayarkan kalau suami pulang tiap minggu jalan-jalan. hihihi.



26.7.16

Journey To Be a Mom; It's Possitive

Wooowww nggk terasa terakhir kali nulis di blog ini lebih dari setahun yang lalu. Post-an galau lagi. Tapi Alhamdulillah sebulan setelah itu dapat kabar gembira.
Kandungan 7 week

Bulan Juli 2015...
Setelah telat seminggu dari haruanya datang tamu bulanan, akhirnya testpack lagi, dan senang Alhamdulillah bukan main. Garis di testpacknya udah 2. Satu garisnya masih samar-samar sih tapi kalo udah ada garis walau samar udah hampir pasti positif. Segera hgasoh lihat si testpack ke suami yang masih guling-guling di kasur. Alhamdulillah ya Allah, dapat berita baik sebelum suami survey ke laut yang dulu nggk tahu berapa lama. 4 hari kemudian coba testpack lagi (kali ini suami sudah berangkat survey) dan Alhamdulillah garis keduanya masih muncul.

Mikir-mikir daripada sendiri di Jakarta, mending pulang dulu ya ke Gorontalo sampai suami pulang, kebetulan Juli adalah bulan terakhir saya kerja karena sudah mengajukan resignation di bulan Juni kemarin.

Sebelum berangkat mastiin dulu ke dokter kandungan apakah benar janin itu ada dalam rahim saya, bukan di luar rahim. Untungnya kosan dekat dengan RSIA Kemang Medical Care jadi tinggal jalan. Tunggu giliran diperiksa tidak terlalu lama, dapat dokter Agung Wicaksono. Dokternya lumayan jelasin dan lucu orangnya. Ramah pulak.

Untuk pertama kalinya saya merasakan yang namanya USG. Awalnya di USG biasa diperut, tapi karena tidak terlalu kelihatan si dokter bertanya apa saya mau melakukan Transvaginal, karena udah kepalang ya udah. Walau risih juga yaa sama dokter cowok :( dan emang hasilnya rahimnya lebih terlihat, dan Alhamdulillah janin lucu itu ada dalam rahim. Subhanallah Walhamdulillah.




Setelah USG mulai nanya2 ini itu, makanan, kegiatan, pantangan. Pas saya nanya;
"Yang nggk bisa dimakan apa aja dok?"

Jawaban dokternya:
"Yang haram"

Wahahaha itu juga udah pasti, ternyata kata dokternya nggk ada pantangan nggk boleh makan ini itu, asal tidak berlebihan, bahkan dalam Islam berlebihan itu nggk boleh. Oke juga dokternya nih hehehe. Paling hindari yang mentah dan nggk matang aja.

Terus si dokter juga cerita, rahim kalau dalam Islam kan penyayang m, Allah memberikan rahim yang kuat kepada kita (wanita). Dijaga dan disayangi.

Saat itu si dokter juga banyak humornya hehehe. Dokternya nggk nyaranin susu hamil, katanya susu biasa aja, padahal udah beli dus yang gede susu hamil. Terpaksa dibuang deh hiks hiks.

Dan nggk ada pantangan buat naik pesawat, dibuatin juga surat keterangan bisa maik pesawat. Kalo baca-baca kan katanya hamil muda emang bahaya buat naik pesawat.

Alhamdulillah sampai Gorontalo dalam keadaan baik-baik saja. :)

Continue....

15.6.15

Patah Hati

Patah hati....

Apa sih sebenarnya patah hati itu?

Kalo menurut Kamus Bahasa Indonesia yang gw nemu di internet:

[ki] (1) cabar hati; hilang keberanian; (2) hilang kemauan; tidak mau berusaha (berkumpul) lagi; (3) kecewa krn putus percintaan; kecewa krn harapannya gagal

Referensi: http://kamusbahasaindonesia.org/patah%20hati/mirip
KamusBahasaIndonesia.org
 
Mungkin kalo dikehidupan sekarang patah hati emang identik dengan putus cinta kali ya, baik itu diputusin pacar, gebetan punya pacar baru, ditolak gebetak dsb dsb dsb
 
Yah karena itu pandangan umum
 
tapi ntuk gw patah hati adalah kondisi dimana lo sebagai seorang cewek datang tamu bulanan disaat Ramadhan sekitar 3 hari lagi dan lo sudah menjadi istri selama kurang lebih 37 hari. I know, nggk semua bisa secepat itu, tapi kan gw juga berharap secepat itu :(

7.11.14

The heart wants what it wants

She released it the same week I have break down

My favorite part is

this is modern fairy tale
no happy ending
no wind in our sails
but I can't imagine 
a life without
breathless moments
breaking me down down down

And then she said on her IG's account


And I have played this song for thousand times (gimana mau move oonnn)

Ma Fi Qalbi Ghairullah