Pages

Powered by Blogger.

22.4.13

Melancong

Mungkin agak lebay kali yah judulnya, gw cuma mau bercerita sedikit tentang pengalaman gw hari ini.

Jadi ceritanya hari ini gw udah janji ketemu sama Pak Agung Indrajit (PPIG BIG) buat minta data Aceh dan data FDS (ini kerjaan gw, nggk usah dijelasin kali yah). Sebelumnya gw telepon dulu tuh si Pak AI buat mengkonfirmasi janjinya, dan gw udah bikin janji setelah makan siang. Nah berangkatlah gw jam 11 dari kantor, berhubung karena ini tidak termasuk proyek apa pun dari kantor, sehingga jika gw pake taksi dari kantor nggak bisa di reimburse. Akhirnya gw memutuskan naik kereta. Modar juga gw kalo naik taksi, sekali ke sana 100ribuan bo, pake tarif bawah.

Nah gw beli tuh tiket KRL arah Bogor dengan harga Rp. 9000 terus pas gw nunggu-nunggu gitu, ada kereta datang, diumumin sih katanya jurusan Depok, tapi 2 orang petugas neriakin "Bogor" "yang Bogor", nah gw bingung tuh, makanya gw tanya "Ini ke Bogor ma?" trus dijawab iya sama mas-mas petuhas keamanannya. Dan dengan pedenya gw naik tuh di gerbang cewek. Menlintasi kereta demi kereta dan akhirnya tiba di stasiun Depok. Semua orang pada turun gw heran, ini orang semua pada mau ke Depok yak, trus ada petugas dari luar berkata kepada gw bahwa stasiun depok adalah stasiun terakhir. Sial gw dikibulin -__-

Akhirnya gw turun di stasiun Depok dan melanjutkan dengan kereta yang menuju Bogor. Gw turun di stasiun Bojong gede karena memang gw pernah ke BIG pake kereta juga sebelumnya dan melanjutkan dengan naik ojek. Dan btw HUJAN DERAS lho!!! Dan nggak mungkin gw nyewa ojek hujan-hujanan kayak begini. Akhirnya karena hujan tidak berhenti-berhenti juga ge nekat naik angkot dari depan stasiun Bojong Gede tersebut. Gw nggak tahu arah dan nggak pernah naik2 angkot di Bogor sebelumnya dengan sotoynya naik aja, pas udah jalan gw bilang deh ke supir angkotnya kalau gw mau ke arah cibinong, dan ternyata harus naik satu angkot lagi setelah angkot ini (btw angkot no 7 jurusan pasar anyar-bojong yang gw naiki). Buset hujan-hujan, ngebut, buang sampah sembarangan, tertawa ketika orang-orang hampir kena cipratan air karena dia ngebut, gw udah kesal tapi harus tahan karena gw nggk mau diturunin di pinggir jalan. Akhirnya setelah melewati jalan teuing dimana saja itu gw turun di jalan baru dan disuruh nyebrangin rel untuk ngambil angkot no 8. Di dalam angkot ternyata bisa juga lho terciprat air gara-gara motor yang ngebut, celana gw sampe basah, akhirnya perjalanan gw berakhir dengan sampainya gw di kompleks LIPI (BIG salah satunya).

Setelah urusan gw selesai, gw berencana langsung balik, dan ternyata hujannya belom berenti saudara-saudara, dan gw masih nggk mau naik taksi, lagipula nyari taksi daerah cibinong susah banget, akhirnya gw nekat naik angkot lagi dari depan lipi dan bilang mau nyari angkot depan LIPI dan bilang ke sopirnya gw mau nyari yang arah ke stasiun, dan karena memang harus transit angkot, gw ngambil angkot yang ke arah bojong di jalan pemuda. Dan sampailah gw di stasiun Cilebut (kalo mau naik angkot ke BIG lebih dekat kalau turun di stasiun ini, kalo ojek Bojong Gede aja, nggk muter-muter ntar). Dan akhirnya dengan selamat tapi udah kena air hujan gw sampai di stasiun tebet tercinta. berhubung udah lewat magrib gw memutuskan untuk mampir kantor dan sholat terlebih dahulu karena memang untuk pulang gw bakal lewat kantor juga. Naik angkot 44 ke perempatan kuningan dan sopirnya marahin anak SMA yang bayarnya kurang, sampe dimaki lagi. Buset dah! nggk pake memaki juga sih.

Sekian pengalaman melancong gw hari ini. Kalau mau ditanya gw nggak kapok ke BIG dengan kereta dan angkot, pengalaman baru berharga bo'.

BTW:
dikasih benda-benda diatas sama Akbar Gumbira
thank you Bar :)

NB: I will post the other gifts at the end of this month

No comments:

Post a Comment